Inilah Keistimewaan Ritual Bakar Tongkang di Bagan Siapi-api

Inilah Keistimewaan Ritual Bakar Tongkang di Bagan Siapi-api

Inilah Keistimewaan Ritual Bakar Tongkang di Bagan Siapi-api – Kota Bagansiapiapi terletak di muara Sungai Rokan, di pesisir utara Kabupaten Rokan Hilir, dan merupakan tempat yang strategis karena berdekatan dengan Selat Malaka yang merupakan lalu lintas perdagangan internasional. Selain sebagai ibu kota Kabupaten Rokan Hilir, Bagansiapiapi juga merupakan ibu kota Kecamatan Bangko.

Bagansiapiapi pernah meraih predikat kota terbersih ke-2 tingkat Provinsi Riau setelah kota Bengkalis tahun 2011. Penyerahan piagam penghargaan diberikan oleh Gubernur Riau H.M.Rusli Zainal bersamaan dengan peringatan Hari Ibu ke-85 pada tanggal 22 Desember 2011 di Pekanbaru. 

Kota Bagan Siapi-api berada di bawah naungan Kabupaten Rokan Hilir, provinsi Riau. Kota Bagan letaknya berdekatan dengan Selat Malaka dan dulunya terkenal sebagai penghasil ikan terbesar kedua di Club388 Indonesia dunia setelah Norwegia. Namun dikarenakan pendangkalan dan penggunaan alat pukat, ekosistem ikan di pulau ini berkurang banyak.

Meskipun nama kota Bagan Siapi-api tidak setenar kota-kota kecil lain di pesisir pulau Sumatra, tetapi setiap tahunnya baik turis lokal maupun asing berbondong-bondong ke kota ini untuk menyaksikan Ritual Bakar Tongkang.

1. Ritual Bakar Tongkang sudah berlangsung sejak tahun 1926
6 Keistimewaan Ritual Bakar Tongkang di Bagan Siapi-api yang Terkenal

Mengutip dari artikel yang berjudul Etnografi Komunikasi Tradisi Bakar Tongkang (Go Ge Cap Lak) di Kabupaten Rokan Hilir, Ritual Bakar Tongkang baru dimulai 100 tahun setelah kedatangan pertama etnis Tionghoa di Bagan Siapi-api, yaitu sekitar tahun 1926. Namun di tahun 2020 ritual ini ditiadakan karena pandemik virus COVID-19.

2. Ritual Bakar ini sebagai tanda bahwa warga etnis Tionghoa akan memulai kehidupan baru di Bagan Siapi-api
6 Keistimewaan Ritual Bakar Tongkang di Bagan Siapi-api yang Terkenal

Awal mula ritual ini berhubungan erat dengan sejarah kedatangan etnis Tionghoa di kota Bagan Siapi-api. Kala itu sekelompok pengungsi etnis Tionghoa dari Thailand telah berhari-hari berada di perairan dan dipercaya bahwa berkat doa mereka kepada dewa Laut (Kie Ong Ya), mereka berhasil berlabuh di pesisir kota yang kemudian disebut Bagan Siapi-api. Konon ada 3 kapal tongkang yang mereka naiki, namun hanya satu yang selamat.

Pembakaran kapal tongkang di dalam ritual ini, menurut artikel yang ditulis oleh Welly Wirman dan timnya, menjadi penanda bahwa pengungsi ini akan memulai kehidupan baru di kota Bagan Siapi-api dan tidak kembali ke daerah asal mereka. Selain itu ritual ini juga untuk merayakan ulang tahun dewa laut Kie Ong Ya.

3. Ritual Bakar Tongkang ini diperingati setiap tahun berdasarkan penanggalan Tionghoa
6 Keistimewaan Ritual Bakar Tongkang di Bagan Siapi-api yang Terkenal

Acara Bakar Tongkang ini dimulai di bulan kelima atau disebut Go, tanggal 15 atau 16 di kalender Cina. Warga akan mempersiapkan acara ini jauh-jauh hari, misalnya pembuatan kapal Tongkang.

4. Lokasi jatuhnya tiang kapal menandai sumber penghasilan satu tahun ke depan
6 Keistimewaan Ritual Bakar Tongkang di Bagan Siapi-api yang Terkenal

Saat pembakaran kapal, baik warga maupun turis juga akan menyaksikan arah jatuhnya tiang kapal. Konon arah jatuhnya tiang kapal menandakan sumber penghasilan warga kota Bagan Siapi-api selama satu tahun ke depan.

Tiang kapal yang jatuh ke darat atau tanah menandai aktivitas yang berlangsung di darat menjadi sumber penghasilan untuk warga. Sedangkan tiang kapal yang jatuh ke laut menandai sumber penghasilan yang berasal dari laut.

5. Kepala adat dan Tang Ki meresmikan Tongkang sebelum dibawa berkeliling untuk kemudian dibakar
6 Keistimewaan Ritual Bakar Tongkang di Bagan Siapi-api yang Terkenal

Di tanggal 15 bulan kelima berdasarkan penanggalan Cina, warga Tionghoa memulai perayaan dengan berdoa di Kelenteng Ing Hok Kiong yang kemudian disusul dengan acara penjemputan Tongkang. Kelenteng kemudian ditutup hingga keesokan harinya.

Keesokan harinya, tanggal 16, kelenteng dibuka kembali setelah kepala adat dan Tang Ki (orang yang dipercaya memiliki kemampuan metafisika) meresmikan Tongkang. Warga Tionghoa kemudian membawa Tongkang ke lokasi pembakaran pukul 4 sore.

6. Ritual Bakar Tongkang termasuk di dalam kalender pariwisata Indonesia
6 Keistimewaan Ritual Bakar Tongkang di Bagan Siapi-api yang Terkenal

Warga etnis Tionghoa yang berasal dari Bagan namun hidup merantau konon akan kembali ke kota Bagan untuk mengikuti Ritual Bakar Tongkang.

Melansir dari laporan yang ditulis oleh Gembira Rarasati untuk Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik di Universitas Riau, jumlah wisatawan asing yang masuk ke Bagan Siapi-api tahun 2017 mencapai 14550. Wisatawan mancanegara tersebut berasal dari Malaysia, Thailand, Singapura, Hong Kong dan Taiwan.

Kementerian Pariwisata memasukkan Ritual Bakar Tongkang ini di dalam Top 100 of Calendar of Events Wonderful Indonesia dengan harapan untuk menarik lebih banyak lagi wisatawan.

Itulah 6 keistimewaan Ritual Bakar Tongkang yang selain menarik juga penuh makna. Ritual Bakar Tongkang ini terbuka untuk semua orang dan lewat perayaan ini kita dapat menyaksikan salah satu sejarah kebudayaan yang ada di kota Bagan Siapi-api.